Arkeologi Indonesia

  • Increase font size
  • Default font size
  • Decrease font size
HOME Articles Arkeologi Kesejarahan Lawang Sewu, Gedung Seribu Pintu dan Seribu Hantu

Lawang Sewu, Gedung Seribu Pintu dan Seribu Hantu

E-mail Print PDF
Menyebut Kota Semarang, ingatan langsung melayang ke Simpang Lima. Persimpangan di pusat Kota Semarang ini memang unik. Pertemuan lima poros jalan yang tak umum, di malam hari –terutama Sabtu malam dan Minggu pagi—kawasan ini dipadati pedagang kaki lima.

Dua km arah barat Simpang Lima, ada ‘simpang lima’ lain, karena juga memiliki lima persimpangan jalan berbeda arah. Di satu sudut persimpangan Tugu Muda ini, terdapat bangunan megah yang belakangan menjadi objek wisata menarik.

GEDUNG megah ini menyimpan riwayat panjang. Dibangun tahun 1903, baru diresmikan penggunaannya 1 Juli 1907 untuk kantor pusat perusahaan kereta api (trem) penjajah Belanda atau Nederlandsch Indishe Spoorweg Naatschappij (NIS). Gedung tiga lantai bergaya art deco (1850-1940) ini karya arsitek Belanda ternama, Prof Jacob F Klinkhamer dan BJ Queendag.

Di bagian depan bertengger menara kembar, mengingatkan pada bentuk menara gothic. Di belakang menara, gedung ini terbelah dua memanjang jauh ke belakang menyerupai sayap. Masyarakat Semarang menyebutnya Lawang Sewu, artinya Pintu Seribu. Gedung monumental ini memang memiliki banyak pintu di kedua sayapnya. Berjajar di kriri kanan membingkai atapnya yang tinggi. Puluhan ruang tersebar di lantai satu dan dua.

Kecuali di lantai tiga berupa hall yang menurut pemandu di Lawang Sewu, dulunya berfungsi sebagai ruang pertemuan. Di bagian bawah gedung masih ada ruang bawah tanah (bungker).

Masa kemerdekaan, gedung tersebut sempat dipakai Kodam IV/Diponegoro kemudian dikembalikan ke Jawatan Kereta Api (sekarang PT KAI). Kemudian beralih ke tangan Departemen Perhubungan sampai tahun 1994. Setelah itu, gedung yang resminya masih milik PT KAI ini dibiarkan kosong. Tak terpakai selama 13 tahun membuat gedung kotor, berdebu, gelap, dan bocor bila hujan. Sebagian kayunya terlihat lapuk.

Memasuki gedung, mata harus dibiasakan dalam gelap. Setelah beberapa saat pandangan disuguhi pemandangan indah, dinding di puncak tangga utama dihiasi kaca patri warna-warni berpola indah. Memasuki lorong di sayap gedung membuat napas sesak karena debu dan udara lembab. Hati pasti miris melihat semua ruangan tertutup dan terkunci rapat.

Hanya satu kamar yang bisa dibuka dengan kunci yang dipegang pemandu. Masih menurut pemandu, dulunya ruangan itu difungsikan sebagai kamar kerja pimpinan. Ini terlihat dari fasilitas yang ada, seperti kamar mandi yang menyatu dalam ruangan, berukuran lebih besar ketimbang kamar lain, plus balkon menghadap ke Tugu Muda. Dari sini bisa disaksikan lalu lintas yang memanfaatkan akses persimpangan Tugu Muda.

Sebagaimana bangunan kuno lain, meski berusia hampir satu abad dinding dan tiang-tiang Lawang Sewu masih kokoh. Hanya beberapa bagian kayu jendela dan pintu mulai lapuk. Bau khas tahi kelelawar terbawa desir angina mampir ke hidung. Di lantai tampak genangan air bekas bocor.

Kini gedung megah ini tak hanya menarik secara arsitektural. Aroma mistis yang menguar akibat keheningan mencekam selama 13 tahun terakhir menjadi daya jual tersendiri bagi wisatawan lokal maupun mancanegara. Terlebih beberapa waktu lalu atmosfer Lawang Sewu dengan aura misterinya menayang di Trans TV lewat acara Dunia Lain.

Pada tayangan tersebut terlihat bayangan perempuan berambut panjang dengan pakaian putih datang mendekati peserta uji nyali. Sosok itu terekam di video. Selain itu banyak sekali kejadian mistik yang disaksikan warga sekitar Lawang Sewu. “Kalau mau ketemu hantunya, sebaiknya datang di atas pukul 23.00 WIB,” saran Edi, pemandu di Lawang Sewu. Seperti lima rekannya yang lain, pria berusia tengah baya ini mengenakan seragam kaos bertuliskan Penunggu Lawang Sewu. Mereka siap mengantar ‘tamu’ menikmati Lawang Sewu setiap saat, karena objek wisata ini membuka pintunya selama 24 jam!

Ingin adu nyali? Sebaiknya catat penuturan Edi. Hantu ‘penunggu’ Lawang Sewu jumlahnya cukup banyak. Paling banyak –Edi tak mampu menyebut jumlah pastinya—menempati ruang pertemuan lantai tiga (hall) dan ruang tertutup di sampingnya yang dulunya konon kamar noni-noni Belanda pemuas nafsu. “Tentara Belanda kan sukanya noni-noni cantik.

Karena itu ‘penunggu’ di sini wujudnya kebanyakan perempuan!” papar Edi. Selain hall, atmosfer mistis juga ditemui di bungker yang selalu terendam saat hujan turun. Lantaran, bungker ditutup untuk umum. “Dulunya jadi tempat pembantaian pasukan Belanda,” ungkap Edi.

Sempat Diincar Keluarga Cendana
LAWANG Sewu ternyata menyimpan banyak kisah menarik. Pada masa perjuangan gedung ini menyimpan sejarahnya sendiri. Saat meletus pertempuran lima hari di Semarang, Lawang Sewu menjadi lokasi pertempuran hebat antara pemuda Angkatan Muda Kereta Api (AMKA) melawan kempetai dan Kido Buati Jepang yang menolak menyerahkan senjata. Pertempuran sengit terjadi tanggal 14-19 Oktober 1945.

Untuk mengenang jasa pegawai Jawatan Kereta Api yang gugur dalam pertempuran, dibangun monumen di depan halaman gedung ini. Selain itu, Pemerintah Kota Semarang dengan SK Wali Kota No. 650/50/1992, menetapkan Lawang Sewu sebagai salah satu dari 102 bangunan kuno/bersejarah yang patut dilindungi.

Begitu kemerdekaan diraih, gedung megah ini difungsikan sebagai Kantor Djawatan Kereta Api Indonesia, sekarang PT Kereta Api Indonesia (KAI). Pernah pula dipakai Kantor Badan Prasarana Komando Daerah Militer (Kodam) IV/Diponegoro dan Kantor Wilayah Departemen Perhubungan Jawa Tengah.

Menurut Edi (pemandu Lawang Sewu, Red), setelah PT KAI tak lagi memanfaatkan gedung ini, Lawang Sewu sempat diincar keluarga Cendana, “Rencananya mau dibangun hotel.” Tetapi, sebelum keinginan itu tercapai, Soeharto keburu lengser. Dan Lawang Sewu pun kosong hingga kini.



Sumber: achmad pramudito, http://www.surya.co.id/
 

Comments  

 
#3 2011-08-21 15:02
azz cerita kurang lengkap ni,, emank bener yah klo masuk kesana jdi nya ketakutan sendiri
 
 
#2 2010-10-08 12:46
hmmm. . .

knapa bersambung dan setengah2 seh critanya. . . :(
 
 
#1 2010-06-19 04:46
aaaaaaaaaaaaaaa aaaaaassaaaaaaa aaa
 

Add comment


Security code
Refresh

Random Image

Who's Online

We have 43 guests online

Comments

23-10-2014By kang tomo
Bisnis Uang Lama Menguntu...
Saat ini saya ada uang kuno seri budaya,sukarno, sudirman,pekerj a lengkap Seri hewan ada gajah,maca... readmore
21-10-2014By Joseph Tanuwijaya
Bisnis Uang Lama Menguntu...
Saya punya uang koin Rp.2000,00 seri hewan harimau sumatera tahun 1974.... minat email langsung ke s... readmore
17-10-2014By ally syarif
Melihat Kondisi Kawasan B...
lama kelamaan desa hijauku akan hilan readmore
15-10-2014By Yulianti Arafah
Kejayaan Maritim Nusantar...
Selamat Siang, Nama sy Yulianti, Apakah ada Buku mengenai : "Majapahit Peradaban Maritim dg sub judu... readmore
15-10-2014By JEPRILUMBU
Taman Cinta Sultan Aceh
ARTIKELNYA. SANGAT MEMBANTU PAK.. readmore
10-10-2014By mugirahayu batik
Penetapan Batik sebagai W...
Penetapan batik oleh UNESCO adalah langkah awal budaya nusantara jadi masterpiece. Ngomongin batik, ... readmore
09-10-2014By Musri
Temuan Gua Penguburan di ...
Temuan kerangka paruh burung raksasa, ternyata sama dengan bangkai paus di Selandia Baru yang terlan... readmore
06-10-2014By asfien
Logo Surabaya Salah Kapra...
Jeneng suroboyo iku asal usul e teko perang antara pasukane raden wijaya amvk pasukan mongol seng di... readmore
02-10-2014By igo
Sebanyak 177 Benteng di J...
ada daftar tabel Nama Nama bente di pulau jawa ga....? readmore
27-09-2014By harry m sastrakusuma
Kekayaan Ragam Batik Sund...
Terima kasih….kang sepanjang sejarah batik yang ada, insayaallah kita dan generasi muda (pemuda/maha... readmore
RSS