Arkeologi Indonesia

  • Increase font size
  • Default font size
  • Decrease font size
HOME Articles Berita Arkeologi Pameran Sejarah Masuknya Islam di Maluku

Pameran Sejarah Masuknya Islam di Maluku

E-mail Print PDF

Ambon, - Pameran arkeologi tentang sejarah masuknya Islam di Maluku akan meramaikan kegiatan Musabaqah Tilawatil Quran (MTQ) nasional ke-XXIV di Kota Ambon, Juni 2012.

Kepala Dinas Pariwisata Provinsi Maluku, Benny Gasperz, kepada ANTARA di Ambon, Jumat mengatakan, pihaknya telah mempersiapkan sejumlah materi yang akan dipamerkan menjelang pelaksanaan MTQ.

"Al Quran tertua juga akan kami pamerkan agar para pengunjung bisa melihat bukti penyebaran Islam di Maluku pada zaman dulu," katanya.

Selain sejarah masuknya Islam, Dinas Pariwisata juga akan memamerkan seni budaya lokal dari sejumlah desa di provinsi seribu pulau itu yang biasanya meramaikan perayaan hari-hari besar Islam, antara lain tari-tarian, musik dan hadrat.

Benny Gasperz mengatakan, pihaknya akan bekerjasama dengan Unit Pelaksana Teknis (UPT) yang ada di daerah yakni Balai Kajian Sejarah dan Museum Siwalima untuk mendapatkan materi pameran.

Ia berharap, apa yang akan disajikan dalam pameran arkelologi Islam nanti dapat menambah pengetahuan pengunjung sehingga bisa dikembangkan dan dilestaraikan dengan baik.

"Kami berharap, pengunjung bisa mendapat tambahan pengetahuan bahwa ajaran Islam telah ada di Maluku cukup lama," katanya.

Aset dan potensi pariwisata Maluku yang tersebar di 11 kabupaten/kota juga meramaikan materi pameran, baik wisata bahari maupun religi.

Salah astu aset wisata religi di Pulau Ambon, khususnya di Kecamatan Leihitu, Kabupaten Maluku adalah Masjid Tua Wapauwe yang berdiri pada 1414 Masehi di Desa Hila. Letaknya tak jauh dari Benteng Duurstede, peninggalan masa penjajahan Belanda.

Konstruksi bangunan masjid Wapauwe tidak menggunakan paku sama sekali, hanya ada pasak kayu pada setiap sambungan.

Di Masjid inilah tersimpan Mushaf Al Quran Imam Muhammad Arikulapessy yang selesai ditulis tangan pada 1550.

Benny menambahan, pihaknya juga akan merenovasi sejumlah aset wisata pantai di Pulau Ambon karena masih menjadi unggulan pemerintah daerah untuk menarik minat pengunjung.

"Kami akan merenovasi pusat rekreasi Pantai Namalatu (Kota Ambon) dan Liang (Kabupaten Maluku Tengah). Proses tender akan dilakukan dalam waktu dekat," katanya.

 

 

Sumber: kompas.com

 

Add comment


Security code
Refresh

Who's Online

We have 26 guests online

Comments

03-03-2015By Mega
Denisovans: Manusia Purba...
boleh bagi sumbernya Pak ? kalau hasil-hasil kebudayaannya bagaimana Pak ? readmore
02-03-2015By wisrah
27-02-2015By Sam
Warga Banderol Harga Fosi...
An outstanding share! I've just forwarded this onto a colleague who was conducting a little homework... readmore
26-02-2015By Otis
Nilai Sejarah di Benteng ...
You really make it appear so easy along with your presentation however I find this topic to be actua... readmore
21-02-2015By Manual
Kajian Arkeologi Keraton ...
Look to add extras like towel warmers, soap dispensers and TV, as well as freestanding baths and sho... readmore
20-02-2015By sugi yono
Alat Musik Tradisional &q...
mas hendriyo widi kabar dibaik waras boleh nga ini kami kalo mau belajar memainkan alat musik tiup s... readmore
17-02-2015By Agustan
Bisnis Uang Lama Menguntu...
tinggal hanya 1 keping, buruann readmore
17-02-2015By Agustan
17-02-2015By Agustan
Bisnis Uang Lama Menguntu...
yang mau beli uang Kuno tahun 171 hijriah Minat Hub:085298050375 readmore
13-02-2015By abdul choliq
Candi Abad ke-16 Ditemuka...
kalau mau kirim fotonya lewat mana ? readmore
RSS